This Website contains adult content which may include images, sounds, and videos of a sexually explicit nature. If you are under 18, please leave the site now.

Saturday, 28 May 2011

Adik Oh! Adik

Aku tinggal bersama nenek setelah ibu bapaku bercerai waktu usiaku 18 bulan. Ibuku berkahwin lain dan bermastautin di Selatan Thailand. Semasa usiaku 16 tahun aku mula terfikir untuk mencari di mana bapaku yang sebenar. Ku dengar-dengar bapaku bekerja di Pelabuhan Kelang.

Setelah menempuh sedikit kesusahan, aku bersendirian mencari bapaku. Aku telah menemui keluarga bapaku yang mana aku dapati adik beradik ku 5 orang dengan ibu tiriku ketika itu, perempuan 3 orang dan lelaki 2 orang. Ternyata mereka semua malu denganku kerana baru kenal.

Dalam malu-malu aku cuba sedaya upaya memesrakan diri dengan mereka. Hanya beberapa bulan aku bersama mereka dan aku kembali ke rumah nenek. Bila nenek meninggal, ibuku kembali menetap di kampungku dan aku tinggal dengan ibuku.

Setelah aku tamat persekolahan, aku masuk Navy dan agak lama tidak ke rumah bapaku. Dua tahun kemudian aku ke rumah bapaku dan melihat perubahan yang nyata pada adik-adik ku terutama adik perempuan iaitu anak kedua dari ibutiri ku.

Namun dia tetap malu seperti dulu. Aku buat mesra dengan mereka dan cuba mengusik dengan mengatakan aku rasa bangga dengan adik perempuan yang lawa dan cantik belaka.

Beberapa tahun berselang, masa silih berganti, atas kesibukan kerja dengan tentera, aku tidak ke rumah bapaku dalam jangka masa yang agak lama. Lebih kurang 4 tahun kemudian aku ke rumah bapaku dan di sinilah terjadi kisah antara aku dan adikku sendiri. Waktu itu usiaku 22 tahun dan adikku dalam lingkungan 16 tahun.

Pemergian ku kali ini seperti dulu-dulu juga, tapi satu perubahan yang besar terjadi pada bentuk fisikal adik-adik ku terutama Lina anak kedua dari ibu tiriku yang ku sebut dulu. Dia sudah betul-betul seperti anak dara sunti yang manis dan bergetah. Teteknya menonjol di bawah baju tanpa coli, menampakkan putingnya yang kecil dan punggungnya besar padat berisi. Sifat malunya padaku seperti dulu-dulu membuat aku geram dan dia tidak banyak bercakap denganku, sepatah ku tanya sepatah dia jawab dalam tersipu-sipu.

Pada sebelah malam aku hampiri kamar tidurnya yang tidak berpintu dan dia tidur bersama seorang lagi adik perempuanku. Pada mulanya aku ingin sekali menciumnya sebagai ciuman abang dan adik, tapi lain jadinya.

Di malam nan sunyi itu, semua warga rumah lena di ulit mimpi, aku perlahan lahan hampiri tempat tidur adik ku Lina dan merabanya di dalam gelap. Aku cukup berhati-hati dalam debaran, takut ada isi rumah tersedar atau adik perempuanku yang tidur berhampiran juga terjaga. Di dalam kesamaran, aku meraba sekujur tubuh adiku yang terbaring menelangkup ke tepi dinding. Dia hanya tidur di atas tilam yang diletakan di lantai.

Aku jamah tubuh mongel adikku dan ingin sekali bercakap dengannya dan menimbulkan kemesraan biasa. Bila saja aku terasa bentuk tubuhnya aku mula rasa lain macam, terutama bila teraba buah dadanya yang kecil molek. Aku dapat merasakan dia sudah tersedar bila aku cuba menterbalikkannya menelentang dan ada gerak menahan.

Aku mengagahi melentangkan adik dan dia mungkin takut padaku, mengikut saja tarikanku menelentang. Aku tanyakan beberapa soalan dengan manja, tapi dia hanya membisu. Aku terus
mencium pipinya, yang mana lama kelamaan ciumanku bertukar menjadi ciuman ghairah.

Aku sudah lupa yang mana sedang memgomoli adiku sendiri bila nafsu syaitan menguasaiku. Aku mencium mulutnya dan ku kucup bibirnya tapi dia hanya berdiam tanpa membalas reaksi.

Aku semakin bernafsu, mencium, mengucup dan menjilat adiku yang mana dia hanya berdiam diri saja. Tanganku yang tersentuh payu daranya pada mula-mula masuk tadi terus saja meramas-ramas payu daranya yang masih kecil dan kemudian mulutku pula bermain peranan di situ bila mana aku mula menghisap, menjilat dan menyonyot puting yang baru berputik.

Di dalam kesamaran, aku tidak nampak apa-apa sebenarnya tapi dapat merasakan yang adikku
bernafas kencang dan turun naik dadanya. Mungkin dia takut padaku dengan membiarkan aku lakukan apa saja padanya.

Tanganku menenyelinap lagi ke celah kangkangnya dan meramas seketul daging yang tembam. Dia cuba menyepit kedua pahanya tapi ku gagahi jua dan terkangkanglah pahanya. Aku mengelunsur ke bawah di celah pahanya dan menanggalkan seluar dalamnya dan terus mencium farajnya yang berbau lunak.

Aku mula menjilat-jilat sekitar lubang farajnya yang tentunya perawan dan masih sempit. Aku kira akulah orang pertama menyentuh kemaluannya. Bulu farajnya baru tumbuh dua tiga helai yang mana lama kelamaan ku dapati keluar cairan dari lubang faraj adiku dan ku sedut dan telan semuanya. Semakin bernafsu aku menjilat, menghisap, menyedut dan menjelirkan lidahku ke dalam lubang faraj adik yang berlendiran, nikmat juga adikku barangkali.

Tangan kiriku memegang batang zakarku yang juga melimpah dengan air mazi. Kali ini aku melancap tidak pakai apa-apa pelicin yang biasa, kerana pelicin original berbuak-buak keluar dari hujung zakarku, dicampur pula air ludahan dari hisapan farajnya. Tangan kananku meramas buah dadanya dan aku silih berganti menghisap faraj dan buah dadanya.

Kerana tidak tahan dengan keenakan dapat meratah tubuh adik yang cute dan merasakan kelazatan menjilat faraj gadis sunti, dengan sedutan yang dalam di alur faraj, aku melepaskan pancutan air maniku ke dalam kain yang ku pakai.

Setelah air ku terpancut aku jilat lagi burit adik hingga dia mengeliat seolah-olah dia meneram air mani bila mana dia mencengkam dan menekan kepalaku ke celah pahanya. Setelah semua air yang melimpah keluar dari lurah lazatnya ku jilat dan telan aku beredar dari tempat adik, kembali ke tempat tidurku di ruang tamu.

Sebelah siangnya kami seperti biasa dan dia pula bertambahlah malunya dan aku pula tidak kisah kalau dia tidak mahu bersembang dengan ku kerana pada malam berikutnya aku akan masuk lagi ke kamar untuk "bersembang-sembang" dengannya.

Malam kedua aku ulang lagi insiden semalam, tapi malam kedua inilah, malam yang penuh sejarah bilamana dara adikku ku senggut sendiri dengan rakus. Memang selalu kita dengar 'Sumbang Muhrim' dan akulah antaranya.

Pada malam kedua itu, seperti biasa aku hampiri tempat tidur adik ku Lina dan melakukan perkara yang sama seperti semalam, mengomoli teteknya dan menghisap buritnya. Seperti biasa kami tidak banyak bercakap, hanya aksi bisu penuh ghairah beromen.

Aku mula berani acahkan kepala zakarku di celah alurnya dan mengesel-gesel turun naik kepala zakar di celah alur yang licin berlendir. Tiba-tiba adik ku memeluk ku erat dan menonjolkan punggungnya ke atas seolah-olah ingin ku benamkan zakar ku yang keras menegang. Ku kira adik ku pun sudah tidak tahan 'too late to turn back'.

Dengan nafas tertahan-tahan, aku tusukkan kerisku ke dalam alur adik yang sempit. Ku dapat merasakan adik merengek sakit, tapi tertahan-tahan takut kedengaran.....

Sedikit demi sedikit batang menusuk ke dalam faraj adik yang mana akhirnya terbenam rapat dicelah lurah yang amat sempit dan aku merasakan kenikmatan yang luar biasa. Sedangkan aku tahu adikku menahan kesakitan yang amat sangat pula. Batangku yang lebih kurang 15 sm lilitan dan 12 sm panjang padat memenuhi faraj adik yang berlendir bercampur darah barangkali.

Aku sudah tidak peduli lagi adik sakit, kerana ku tahu sakit itu hanya sementara daranya terobek dan akan pulih dalam beberapa hari.

Aku merendam lama batangku dalam lubang faraj adik dan dengan tempo yang perlahan aku menarik dan menyorong dalam alur sempit dengan nafas yang tertahan-tahan. Aku ingin cepat melaksanakan tugasku sebelum penghuni lain dalam rumah itu tersedar.

Nafas adikku tersemput-semput dan dia pun tak kurang memberi tentangan yang mana akhirnya dia cengkam belakangku dengan kuat seolah-olah meneram sesuatu. Aku rasa dia hampir keluar mani dan aku pula sudah menahan mani keluar dua tiga kali, tapi kali ini sudah tidak tertahan lagi dan...

"Arggghhhhhhhh..... Uuuuhhhhhhh" aku dan adik klimaks bersama dan berbaurlah air mani kami di dalam rahimnya.

Setelah agak mengendur aku mencabut budak jahat yang tiada telinga dan tak dengar kata, dalam alur adik yang kebanjiran.

Kami berpeluh dan aku capai kain berhampiran dan mengesat peluh dan mengelap limpahan air mani yang tertempuh keluar dari faraj adik. Setelah berbisik kepadanya agar menyimpan rahsia
kemas-kemas dan aku akan memberikan pil elak bunting kepadanya, aku beredar keluar dengan puas dan nikmat, tapi ada sedikit penyesalan, menyetubuhi adik sendiri.

Selama dua minggu aku menghabiskan cutiku di rumah bapaku, boleh dikatakan setiap malam aku berkocak dengan adik, tak puas-puas hingga badanku terasa melayang di sebelah siangnya. Tak cukup di rumah aku bawa adik ke tepi pantai dan kami melakukan persetubuhan di atas bot yang tersadai di situ.

Kami berkocak tak kira siang dan malam dan kalau siang hari, sebelum berkocak aku kelebek dan menghisap faraj adik dan kelihatan luka-luka kecil di sekeliling lubang bahagian dalamnya. Burit adik cantik sekali dan aku sering membasuhnya dengan pencuci Avon sebelum menjilat. Buah dadanya nampak perubahan mendadak dengan putingnya mula timbul kerana kena ramas dan gentel olehku.

Setelah tamat cuti aku kembali bertugas.

Masa terus berlalu, bila saja berpeluang bercuti aku takan kemana melainkan ke rumah bapaku untuk menikmati burit adik.... kami sudah ketagih dan entah bila kami akan berhenti 'Sumbang Muhrim' sampai ke hari ini tiada siapa tahu...... Oh enaknya jilat dan kocak burit adik......

No comments:

Post a Comment

Post a Comment