This Website contains adult content which may include images, sounds, and videos of a sexually explicit nature. If you are under 18, please leave the site now.

Saturday, 28 May 2011

Bapa Tiri Tina

“Tina, aku ada CD baru, kau nak tengok.”

“Best ke ceritanya?” Tanyaku dengan perasaan ingin tahu.

“Best.” Jawab Milah sambil mengangkat ibu jarinya.

Itu semua adalah sebahagian aktivitiku. Masa-masa yang terluang, dan sememangnya aku mempunyai masa terluang yang banyak dipenuhi dengan aktiviti bersukaria bersama teman-teman yang sealiran. Kerana aku tak bersekolah dan tak bekerja maka aku sentiasa lepak di rumah kawan-kawan dan menonton CD blue adalah agendanya.

Kerana kesusahan hidup, ibuku tak mempunyai cukup masa mengawalku. Kerana tanpa kawalan ibu maka aku lebih banyak bergaul dengan budak-budak nakal. Dalam usia belasan tahun aku terjebak dengan aktiviti kurang sihat. Aku kerap menonton video lucah bersama kawan-kawan. Sungguhpun aku tidak berpengalaman hubungan seks secara langsung tapi aku arif mengenai hubungan lelaki perempuan.

Bila pulang ke rumah aku sering mendengar suara-suara erangan dan rengekan dari bilik ibuku. Suara-suara seperti ini memang sentiasa aku dengar bila menonton filem biru bersama kawan. Tertarik dengan suara-suara ini aku sering mengintip ke bilik ibu. Jelas terlihat ibuku sedang mengadakan hubungan seks dengan bapa tiriku. Bapa tiriku yang lebih muda berbanding ibuku memang ganas di tempat tidur. Ibuku kadang-kadang tak dapat mengimbangi nafsu buas bapa tiriku.

Hampir setiap malam adegan yang menghairahkan ini dilakonkan. Pelakonnya sudah tentu ibuku dan bapa tiriku. Bapa tiriku yang berbadan kekar dan berotot-otot sungguh gagah. Mungkin kerana kerjanya sebagai buruh binaan maka otot-otot badannya terbentuk dengan sempurna. Kulitnya yang berwarna coklat gelap itu akan bercahaya bila dia mula berpeluh. Memang gagah bapa tiriku dan aku sendiri tertarik kepadanya.

“Penatlah bang, tapi sedap.”

Terdengar suara ibu perlahan. Aku tahu bila perkataan sedap keluar dari mulut ibuku pasti ibu dan bapa tiriku sedang melakukan hubungan seks. Terbayang di mindaku dua makhluk berlainan jenis sedang menikmati nikmatnya hubungan kelamin.

Ibu akan mengerang sakan bila buritnya dijilat begitu rakus oleh bapa tiriku. Walaupun tidak dapat mengimbangi dengan kebuasan bapa tiriku tetapi ibuku kelihatan melayan suaminya itu dengan baik. Lubang kemaluan ibu disedut dan dijilat penuh nafsu. Lidah besar bapa tiriku amat lincah mempermain lurah dan bibir bur*t ibu. Ibu sentiasa mengerang dengan kuat bila lidah kasar bapa tiriku berlabuh di lurah dan di kelentitnya.

Pada ketika tertentu bapa tiriku akan mengeluarkan lidahnya dari lubang kemaluan ibu. Cairan lendir putih terpalit di lidah bapa tiriku. Pernah sekali air cip*p ibu keluar dengan banyaknya mencurah-curah, bapa tiriku menadah dengan lidah dan ditelah penuh nafsu. Puas menyedut dengan lahapnya maka bapa tiriku akan memanjat tubuh ibu. Ibu yang tidur telentang akan mengangkang kakinya luas-luas bagi memberi laluan bapa tiriku bertindak lebih lanjut. Seperti biasa aku dapat melihat zakar yang besar panjang akan menyelam ke dalam lubang kemaluan ibuku yang sudah banjir.

Adegan sorong tarik pun bermula. Ibu akan mengerang kuat bila zakar bapa tiriku keluar masuk dalam rongga kemaluannya. Bila bulu bertemu bulu maka jeritan nikmat ibuku bertambah kuat. Aku yang melihatnya mula meraba-raba kemaluanku sendiri yang telah basah. Aku gentel kelentitku sendiri hingga akhirnya aku sendiri mengerang bersama dengan erangan ibu di dalam bilik.

Pada ketika lain aku dapat melihat ibu bermain cara 69. Ibu akan bermain-main dengan batang zakar bapa tiriku sementara bapa tiriku akan bermain-main dengan kemaluan ibu. Sewaktu ibu melancap batang zakar bapa tiriku aku seperti melihat kepala zakar bapa tiriku masih berkulup. Zakar berkulup berwarna coklat gelap itu kemudiannya akan dikulum dan dihisap oleh ibu dengan lahapnya. Aku tertanya-tanya kenapa bapa tiriku tidak bersunat macam orang lain.

Pernah satu hari aku bertanya asal usul bapa tiriku. Ibuku memberitahu bahawa bapa tiriku berasal dari Indonesia keturunan batak. Sebelum berkahwin dengan ibuku dia beragama kristian. Fahamlah aku kenapa suami ibuku itu tidak berkhatan macam lelaki islam yang lain. Dia memeluk islam satu minggu sebelum berkahwin dengan ibuku. Bapa tiriku adalah pendatang dari seberang dan bekerja sebagai buruh binaan. Aku tidak pasti macam mana mereka berkenalan hingga akhirnya berkahwin.

Pada satu malam sewaktu ingin ke bilik air aku menghampiri bilik ibuku. Aku merapatkan diriku ke pintu dan mengintip melalui lubang kunci. Aku lihat ibuku tidur telanjang di atas katil tetapi tidak kelihatan bapa tiriku. Aku mencari-cari di mana dia berada tapi tidak juga kelihatan. Bilik ibuku sememangnya cerah benderang bila mereka beraksi.

Sedang aku terhendap-hendap itu tiba-tiba badanku dipeluk dari belakang. Mulutku dicekup dengan kuat hingga sukar untuk bernafas. Aku menoleh dan terlihat bapa tiriku yang hanya mengenakan tuala memberi isyarat supaya aku tidak bersuara. Secara paksa aku ditarik masuk ke dalam bilik tidurku. Aku dibaringkan di atas katil dan dia terus merangkul dan mengucup mulutku.

Bapa tiri merangkul dan memeluk erat badanku. Seluruh muka dan leherku menjadi sasaran mulutnya. Cuping telingaku digigit-gigitnya dan bulu-bulu roma di badanku tegak berdiri. Aku kegelian tapi terasa enaknya.

Bapa tiriku terus meramas buah dadaku. Aku terdiam dengan apa yang dilakukan olehnya. Air cipapku sudah lama banjir. Aku digomolnya penuh nafsu dan aku sendiripun telah dikuasai nafsu. Adegan demi adegan yang menghairahkan yang pernah aku lihat satu demi satu terpancar di layar mindaku. Sekarang aku benar-benar merasainya, walaupun tanpa rela aku menyukainya. Perasaan ingin mencuba menguasai diriku.

Bapa tiriku menarik tuala yang membungkus badannya. Terpajang di hadapanku sesosok tubuh gagah dengan sebatang pelir lelaki yang keras sungguh besar dan panjang. Batang pelir yang selama ini menjadi mainan ibuku terpacak kaku di hadapanku. Batang coklat tua berurat-urat itu hanya beberap inci saja di depanku. Bapa tiriku melancap perlahan-lahan balaknya supaya bertambah keras. Jelas sekali kulit kulupnya yang bergerak maju mundur memperlihatkan kepala yang bulat dan licin. Bau aneh menerpa lubang hidungku.

Bapa tiriku kemudian menyuakan batang pelirnya ke arahku. Tanpa membantah aku memegang dengan tangan kanan barang berurat tersebut. Aku meramas batangnya dengan perasaan ghairah. Aku lancap dan gerakkan tanganku maju mundur. Kepala licin itu terbuka dan tertutup mengikut irama gerakkanku. Sesekali aku cium kepala licin itu dan aromanya amat mengghairahkan. Sekarang baru kutahu mengapa ibuku suka mencium kepala pelir bapa tiriku.

Sedang aku asyik dengan batang pelirnya, bapa tiriku dengan cekapnya menarik baju yang kupakai. Sekali tarik seluruh badanku bahagian atas terdedah. Aku tidak memakai bra waktu itu maka sepasang bukit kembarku terdedah. Bapa tiriku mula meraba dan meramas tetekku yang pejal. Aku kegelian bila dia berlama-lama di pangkal tetekku dan aku mengeliat sakan bila puting tetekku digentel dengan jari-jarinya.

Aku menurut saja bila bapa tiriku merebahkan badanku ke katil. Bukit kembarku menjadi habuan mulutnya pula. Dihisap dan dinyonyot tetekku berganti-ganti kiri kanan. Aku mula mengerang keenakan. Rupanya beginilah enak dan sedapnya bila ibu mengerang. Sekarang giliranku pula mengerang. Bapa tiriku memang pandai melayan pasangannya. Dulu kulihat ibu meronta-ronta penuh nikmat, sekarang aku pula meronta merasai perasaan yang sama. Cairan hangat mencurah-curah keluar membanjiri cipapku. Sampai satu ketika aku megerang kuat dan badanku mengejang. Pertama kali aku mengalami orgasme yang teramat enaknya.

Bapa tiriku kemudiannya membalikkan badannya ke arah kakiku dan jadilah kami berbaring dalam bentuk 69. Bapa tiriku menyuakan batang balaknya ke arah mukaku. Dengan penuh rela aku membuka mulutku bila bapa tiriku menyuapkan kepala coklat licin ke mulutku. Aku rasa sesuatu yang amat mengairahkan bila batang kenyal itu meneroka rongga mulutku. Ketika aku asyik mengemut dan menyonyot batang pelirnya, bapa tiriku telah memasukkan tangannya ke dalam kain batikku lalu mengosok-gosok cipapku. Makin banyak air hangat mengalir keluar membasahi bibir cipapku.

Tanpa sedar aku sudah terbaring telanjang bulat. Aku sedikit pun tidak merasai bila waktunya bapa tiriku melepaskan kain batik yang kupakai. Sekarang kepala bapa tiriku sudah berada di celah kangkangku. Bila lidahnya mula menari-nari di bibir kemaluanku, secara spontan tanpa sedar aku mengangkang luas. Bila lidah kasar mula membelai kelentitku, aku menjerit nikmat. Sungguh sedap rasanya bila kele*tit dijilat. Aku makin faham bila ibuku mengerang dan meronta-ronta bila bapa tiriku menjilat kelentitnya. Nikmatnya memang sukar untuk diceritakan.

Aku juga tidak mahu kalah, di ketika bapa tiriku bermain di hujung kelentitku aku dengan perasaan amat seronok bermain dengan hujung kulupnya. Menjilat dan mengulum batang pelir menerbitkan sensasi yang amat nyaman. Kalau menjilat ais kirim itu enak, rupanya menjilat kepala pelir lebih enak. Pada mulanya seperti ada perasaan jijik jika disuruh menjilat batang pelir tetapi bila saja memulakannya perasaan itu terbang melayang. Hanya enak saja yang dirasakan.

Aku berlama-lama melayan batang pelir bapa tiriku. Batang coklat gelap yang tak mengenali tok mudim itu aku kulum. Batang balak bapa tiriku yang tak bersunat itu aku nyonyot. Lubang kecil di hujung kepala licin aku jilat hingga terasa ada cairan masin keluar dari situ. Licin rasanya dan aku telan cairan lendir tersebut.

“Pak, Tina dah tak tahan.”

Mungkin bapa tiriku juga sudah tak sabar ingin menikmati daun muda anak tirinya maka sambil tersenyum dia rapat ke celah pahaku. Kepala kulupnya dihala ke lurah cipapku yang telah lama banjir. Aku juga tak sabar ingin merasa batang pelir lelaki. Selama ini aku hanya memerhati di skrin tv dan melihat ibuku, sekarang aku ingin merasainya sendiri. Kata Milah kawanku, saat batang pelir meluncur masuk ke dalam lubang bur*t, ketika itulah nikmat syurga dunia akan dirasai. Aku seperti tak sabar-sabar ingin merasai syurga dunia.

Bapa tiriku merapatkan kepala torpedonya ke lubang buritku yang berdenyut-denyut. Sepertinya lubang buritku tak sabar-sabar ingin mengulum batang pelir lelaki. Sedikit demi sedikit batang kulup itu menyelam. Kepala besar itu menyondol-nyondol meminta laluan. Aku mengangkang lebih luas. Aku mahu batang besar itu bergerak lancar memasuki lubang buritku.

Bapa tiriku memeluk erat badanku. Mulutnya kembali mengisap puting tetekku. Aku mengeliat kegelian dan mengerang keenakan. Aku terlupa kepala licin sedang berusaha menyelam lebih dalam. Ketika aku mengerang kegelian, aku terasa satu benda bulat panjang telah membelah daraku. Aku rasa sungguh enak sungguhpun pada awalnya terasa sedikit pedih. Bila bapa tiriku mula menggerakkan batang pelirnya keluar masuk sambil mulutnya mengisap tetek dan leherku, aku mula merasai kesedapan. Batang besar kepunyaan bapa tiriku padat di dalam rongga buritku yang sempit.

“Sedap Tina, lubang Tina sungguh sempit.”

Bila terasa enaknya maka aku mula mengemutkan cipapku. Aku kemut batang but*h yang sedang keluar masuk dengan santainya dalam lubang syurgaku. Perasaan enak dan lazat mula menjalar ke seluruh urat sarafku. Sungguh enak, dan benarlah seperti kata Mila kita akan berada di dalam syurga dunia bila lubang bur*t sedang ditujah oleh batang pelir. Sekarang aku sedang merasainya. Nikmat, lazat dan sedap. Bagaikan melayang diawan biru. Tak menghairankan bila perempuan sanggup mati hanya untuk mendapatkan batang pelir.

“Sedap Tina, Tina pandai kemut.”

Bapa tiriku makin laju mendayung. Tiap dayungannya menerbitkan perasaan sedap. Makin laju di dayung makin sedap rasanya. Hingga akhirnya aku mengalami puncak nikmat dan aku terdampar keletihan.

Bapa tiriku masih meneruskan perjuangannya. Peluh mula membasahi badannya yang kekar dan berotot-otot. Batang besarnya makin lancar keluar masuk dalam lubang buritku. Perasaan enak kembali menguasaiku bila tenagaku kembali pulih. Aku kembali mengemutkan buritku bagi mengimbangi perjuangan bapa tiriku yang belum selesai. Dayungannya makin laju hingga akhirnya satu keluhan kuat keluar dari mulutnya. Badannya terasa kejang dan gerakannya mula tersentak-sentak. Serentak itu pangkal rahimku terasa panas disirami oleh benih-benih bapa tiriku. Bersamaan itu aku juga tersentak-sentak dan aku mengalami orgasme untuk kesekian kalinya.

Mulai hari itu aku sentiasa mengulanginya setiap kali ada kesempatan. Aku mula menjadi ketagih ingin merasai batang bapa tiriku. Bapa tiriku yang kuat itu hampir setiap malam akan mengunjungi bilikku bila dia selesai melayan ibuku dan ibuku terlena lesu di katilnya. Aku sentiasa puas mendapat layanan batang berkulup itu.

Aku pasti bapa tiriku tidak akan memberitahu ibuku. Dia pasti gembira kerana pada satu masa dia dapat menikmati dua cip*p. cip*p tua dan cip*p muda. Dan bermulalah episod berkongsi pelir. Batang pelir tak bersunat lelaki buruh binaan. Aku dan ibu berkongsi jantan yang satu. Jantan import berketurunan batak yang gagah.

No comments:

Post a Comment

Post a Comment