This Website contains adult content which may include images, sounds, and videos of a sexually explicit nature. If you are under 18, please leave the site now.

Saturday, 28 May 2011

Umi 12 tahun


Mazlan sekarang sudah berada ditahun akhir pengajiannya. Hanya tinggal setahun lagi sebelum mendapat diploma. Dan sebagaimana yang disyaratkan, penuntut tahun akhir tidak dibenarkan lagi tinggal di kolej kecuali mereka-mereka yang aktif dalam sesuatu kegiatan.

Pada mulanya Mazlan cuba mendapatkan rumah atau bilik yang agak dekat dengan kolejnya, tetapi semuanya mahal. Lagi pun dia tidak ada kawan untuk dikongsi sewa. Lalu Mazlan memutuskan untuk mencari rumah atau bilik dikawasan setinggan yang berdekatan. Walaupun bilik atau rumahnya agak tidak memuaskan, tapi yang penting sewanya murah.

Akhirnya Mazlan bernasib baik dapat menyewa satu petak rumah yang kebetulan baru saja dikosongkan. Rumah papan tersebut dibuat memanjang dan kemudiannya dibahagi-bahagikan kepada beberapa unit untuk disewakan. Mazlan menyewa salah satu unit tersebut dimana didalamnya ada satu bilik, satu ruangan dapur dan satu bilik air.

Rupa-rupanya hanya Mazlan saja penghuni bujang yang tinggal di situ, sedangkan yang lainnya didiami oleh mereka yang dah berkeluarga. Jiran terdekat dan bersebelahan dengannya adalah seorang pemandu bas yang telah berkeluarga dan mempunyai dua orang anak perempuan. Isterinya bekerja sebagai pembantu gerai makan, manakala anaknya yang tua bernama Umi berusia 12 tahun dan anak kedua bernama Tina baru berusia 5 tahun.

Umi yang bersekolah dalam darjah 6 itu, selalunya berada di rumah keseorangan kerana kedua-dua orang tuanya bekerja. Adiknya yang berusia 5 tahun itu dibawa bersama oleh ibunya ke tempat kerjanya digerai makan tersebut. Tetapi sejak Mazlan tinggal disitu, Umi sering datang ke rumah Mazlan, tambahan pula bila Mazlan tidak keberatan mengajarnya bermain komputer.

Umi duduk diatas riba Mazlan sementara Mazlan memegang tangannya untuk menggerakkan tetikus komputer tersebut. Umi yang masih belum mengerti apa-apa, tidak sedar bahawa punggungnya yang berada di atas riba Mazlan, menindih dan bergerak-gerak di atas batang pelir Mazlan itu, sebenarnya telah menimbul rangsangan nafsu kepada Mazlan.

Apa lagi kadang-kadang Umi duduk secara menghadap ke arah Mazlan. Buah dada Umi yang baru tumbuh berada rapat ke dada Mazlan. Begitu juga dengan kangkang dan kemaluan Umi yang kadang-kadang bertempel pada batang pelir Mazlan yang semakin mengeras di sebalik kain sarung yang dipakai oleh Mazlan.

Keadaan ini semakin lama semakin merangsang nafsu Mazlan hinggakan Mazlan mula teringin untuk melakukan sesuatu dengan Umi.

Hinggalah pada suatu hari Mazlan tidak dapat menahan gelora nafsunya. Umi yang terjelepak diatas ribanya dibiar bermain dengan komputer sedangkan Mazlan mula mengusap-usap rambut Umi.

Seterusnya Mazlan memeluk gadis kecil itu dengan perlahan dan sesekali Mazlan mengucup pipi Umi yang lembut itu. Umi yang tidak tahu apa-apa, hanya membiarkan saja, malah terasa senang bila dirinya dimanja begitu. Umi juga membiarkan saja ketika Mazlan mengucup bibirnya.

Keadaan ini telah membuatkan nafsu Mazlan semakin memuncak dan dia semakin berani, lalu dikulumnya bibir bawah Umi dengan lembut. Dimintanya agar Umi menjulurkan lidahnya dan Mazlan menghisap dan mengulumnya. Kesannya ialah Umi mula merasakan nikmat bila bercium dan berkulum lidah.

Ketika pulang dari kuliah di waktu petang, Mazlan selalu belikan makanan sama ada pisang goreng atau apa-apa jenis kueh untuk sama-sama dimakan dengan jirannya itu. Biasanya Umi dan adiknya selalu saja menungu untuk mendapat makanan tersebut. Keadaan ini telah membuatkan kedua orang tua Umi sangat senang di atas kasih sayang yang ditunjukkan oleh Mazlan kepada kedua orang anaknya itu.
Bahkan apabila saja pulang dari sekolah, Umi akan ke rumah Mazlan jika Mazlan ada di rumah, tak kira sama ada ibunya ada atau tidak, Umi sudah biasa datang ke rumah Mazlan.

Ketika berada di rumah, Mazlan seperti biasa akan memakai kain sarung tanpa memakai seluar dalam. Dia tahu bila Umi datang Umi akan duduk di atas ribanya. Dan tentulah dia akan mengambil kesempatan untuk mengeselkan batang pelirnya yang sentiasa tegang itu kebahagian kangkang Umi. Dia akan mencari helah agar Umi tidak perasan dengan perbuatannya itu.

Pada suatu hari, Mazlan seperti biasa hanya memakai kain sarung tanpa memakai seluar dalam. Tidak lama kemudian Umi datang kerumahnya. Di masa itu hanya Umi saja yang ada di rumah, kerana ayahnya membawa bas dan ibunya bekerja di gerai. Dan seperti mereka berpakat kerana Umi juga datang dengan hanya memakai skirt pendek.

Umi seperti biasa terus duduk di atas riba Mazlan. Dia yang sebelum ini sudah pernah dicium malah pernah dihisap teteknya oleh Mazlan, seakan ketagih dengan permainan yang baru dirasainya itu.
Lalu apa lagi, Mazlan pun terus mencium dan menjilat kedua-dua tetek Umi, mengucup-ngucup puting tetek yang masih kecil itu hingga Umi merengek-rengek kegelian bercampur nikmat.

Namun kucupan itu tidak lama. Rupanya kali ini Mazlan ingin lebih dari itu. Lalu Mazlan mengajak Umi masuk ke bilik air dan Mazlan membasuh kemaluan Umi dengan sabun. Setelah di lap dengan tuala, Mazlan mengajak Umi masuk kebiliknya dan mengunci pintu bilik tersebut.

Umi dibaringkan terlentang di tempat tidur. Mazlan lalu berlutut di lantai, punggung Umi ditarik ke birai katil dan skirt yang dipakai oleh Umi disingkap keatas. Kedua kaki Umi diangkat dan diletakkan kebahunya. Lalu dengan penuh nafsu dia terus menjilat kemaluan Umi yang gebu dan belum ditumbuhi bulu itu.

Mazlan cukup geram bila melihat kemaluan Umi yang sedikit ternganga itu. Umi menggeliat kegelian dan mula merasa nikmati dengan jilatan Mazlan itu. Celah-celah kemaluan Umi mula basah dan berlendir. Lalu Mazlan kelebek bibir kemaluan Umi dan dihalakannya batang pelirnya yang tegang itu kecelah bibir kemaluan yang sudah terbuka.

Sebenarnya Mazlan tidak bimbang dengan perlakuannya itu. Jika sekiranya ibu Umi datang dan mengetuk pintu rumahnya, dia akan segera suruh Umi merangkak masuk ke bawah katil, lalu menyeberang ke biliknya di sebelah sana.

Sebenarnya terdapat satu lubang kecil di dinding bilik tersebut yang hanya dipaku sedikit saja dan boleh dibuka dan ditutup. Pintu rahsia itu menghubungkan bilik Mazlan dan bilik tidur Umi. Mazlan pun baru saja perasan akan lubang rahsia tersebut yang mungkin dibuat oleh orang sebelumnya atau pun lubang itu wujud secara tidak sengaja. Dan hanya Mazlan dan Umi saja yang tahu lubang rahsia tersebut.

"Umi tahan sikit ya.. mula-mula ni sakit sikit, tapi nanti Umi akan rasa sedap," kata Mazlan.

Umi diam saja.

Lalu Mazlan mula menekan batang pelirnya ke lubang kemaluan Umi yang sempit itu. Umi cuba menahan rasa sakit. Mazlan menekan lagi. Mazlan seakan sudah tak dapat menahan nafsunya lagi, lalu ditekannya dengan sedikit kuat, menyebabkan Umi menjerit kesakitan.

Mazlan mencabut batang pelirnya. Dia takut jeritan kesakitan yang dirasai oleh Umi di dengar oleh jiran sebelahnya yang lain. Mazlan tidak bimbang dengan ayah atau ibu Umi kerana sememangnya kedua orang tua Umi tidak ada di rumah ketika itu.

"Sakit bang..." kata Umi.

Mazlan cuba memujuk Umi dan meminta Umi menahannya sedikit lagi. Lalu Mazlan menjilat kemaluan Umi semula. Lidahnya dijulurkan agak jauh ke dalam lubang kemaluan Umi yang sempit itu. Jilatan dan sentuhan lidah Mazlan pada celah kemaluan dan kelentit Umi, membuatkan Umi mengeliat kenikmatan semula. Mazlan juga menggunakan air liurnya untuk melicinkan lagi lubang kemaluan yang menghairahkan itu. Kemudian sekali lagi dia memasukkan batang pelirnya ke lubang kemaluan Umi.

Lalu sekali lagi Mazlan menghalakan batang pelirnya ke lubang kemaluan Umi yang basah dan berlendir itu dan ditekannya dengan perlahan. Kali ini kepala pelir Mazlan sudah masuk dan tengelam kedalam lubang kemaluan tersebut. Tapi Umi mula menangis sekali lagi kerana sakit bila lubang kemalunnya sudah dimasuki oleh kepala pelir Mazlan. Lalu Mazlan mencabut batang pelirnya. Darah yang melekat dibatang pelirnya telah menitik di cadar.

Mazlan memujuk Umi sekali lagi dan memberhentikan tindakannya itu. Mazlan mengambil tissue dan mengelap darah dan lendir yang ada di celah kemaluan Umi. Tidak lama kemudiannya Umi mengatakan ingin balik ke rumahnya. Lalu Mazlan membuka lubang rahasia tersebut dan meminta Umi balik melalui lubang tersebut, supaya jiran yang lain tidak melihat Umi keluar dari rumahnya.

Sebelum Umi balik, Mazlan berpesan supaya Umi jangan ceritakan kejadian kejadian tersebut kepada kedua orang tuanya.

Selepas kejadian itu, selama 2 hari Umi tak datang ke rumah Mazlan. Mazlan mula bimbang, mana tahu kalau-kalau Umi menceritakan kejadian tempoh hari kepada kedua ibu bapanya atau pun kedua orang tuanya telah mengesyaki sesuatu, menyebabkan mereka tidak lagi membenarkan Umi datang kerumahnya.

Tetapi pada petang esoknya, ketika Mazlan balik dari kuliah dan membawa balik sedikit kueh, Umi telah datang kerumahnya semula dan terus duduk diatas ribanya. Fikiran Mazlan kembali tenang. Perasan bimbang dan takutnya hilang. Lalu Mazlan berbisik.

"Umi beritahu pada sesiapa tak?"

"Tak.." jawab Umi.

"Bagus.. sebab itu abang sayang pada Umi," kata Mazlan tersenyum.

Ketika mereka sedang bercakap, tiba-tiba pintu rumah diketuk sesaorang. Nasib baik ketika itu mereka tidak melakukan apa-apa dan hanya duduk makan kueh yang baru dibelikan. Pintu juga ketika itu tidak ditutup.

Bila Mazlan berpaling kearah pintu, dia melihat rupa-rupanya ayah Umi yang datang dan nampaknya dalam keadaan cemas dan tergopoh-gopoh. Lalu ayah Umi memberitahu bahawa abangnya iaitu bapak saudara Umi telah meningal dunia di kampung dan mereka akan pulang ke kampung pada petang itu juga. Lalu ayah Umi minta Mazlan tolong tengok-tengokkan Umi, karana dia akan pulang dengan menaiki motosikal dan tentunya tak muat untuk Umi balik sama.

"Kalau ayah tak sempat balik malam ni.., Umi berani ke tidur sorang..?. Kalau tak berani.., Umi tidur saja rumah Mak Minah sebelah tu.." kata ayah Umi pada anaknya itu.

"Umi tidur kat rumah aje lah.. Umi tak takut kerana jiran sebelah ada.." jawab Umi.

"Tak apa pakcik.. saya boleh tolong tengok-tengokkan.." kata Mazlan kemudiannya.

Petang itu Ayah, ibu serta adik Umi telah pulang ke kampongnya.

Malam itu Mak Minah jiran sebelah rumah Umi yang satu lagi telah mengajak Umi tidur dirumahnya. Namun Umi mengatakan dia berani tidur sorang dirumahnya itu. Lalu Umi pun masuk kedalam rumahnya dan mengunci pintu.

Namun sebagaimana yang dia dan Mazlan janjikan, Umi bukannya tidur dirumahnya, sebaliknya dia menyelinap masuk kerumah Mazlan melalui lubang rahsia yang menghubungkan biliknya dan bilik tidur Mazlan untuk tidur bersama Mazlan.

Ketika berada ditempat tidur, Mazlan mula menanggalkan pakaian Umi hingga akhirnya mereka berdua sama-sama bogel. Mereka mula berpelukan dan seperti biasa Mazlan mencium dan menjilat kesegenap bahagian tubuh Umi yang telanjang itu.

Mulai dari bibir, tetek dan sampai ke kemaluan Umi yang gebu dan gondol itu. Umi semakin menikmati perlakukan itu. Ketika Mazlan menjilat pada kemaluan Umi, Mazlan dapati lubang kemaluan tersebut sudah mengembang dan agak besar dari yang pernah dilihatnya.

Mazlan lalu teringat, ketika Umi menjerit dahulu, kepala pelirnya sudah pun menembusi lubang kemaluan tersebut dan mungkin kerana itulah lubang kemaluan Umi menjadi kembang dan semakin terbuka.
Mazlan terus menjilat kesegenap ruang dan celah kemaluan Umi yang cukup menghairahkan itu sehingga Umi terkial-kial kenikmatan. Umi sendiri telah memegang dan menekan kepala Mazlan kearah kangkangnya seolah-olah meminta Mazlan terus menjilat di celah kemaluannya itu.

Mazlan yang sudah begitu ghairah mula menghalakan batang pelirnya kecelah kemaluan Umi, tetapi Umi menolaknya.

"Bang... nanti sakit lagi..." kata Umi.

"Umi.., kali ini abang pasti Umi tidak akan sakit lagi.., kalau pun sakit.., hanya sebentar saja..." pujuk Mazlan yang sudah bernafsu itu.

Dengan perlahan Mazlan membuka kangkang Umi menyebabkan kemaluannya juga ikut terbuka. Bibir kemaluannya yang sedikit ternganga itu membuatkan Mazlan semakin terangsang.

Mazlan mengulit-ulit batang kemaluannya pada celah kemaluan Umi yang sudah basah dan berlendir itu sambil mula menekan ke arah lubang kemaluan tersebut. Mazlan dapat melihat kepala pelirnya mula memasuki lubang kemaluan Umi yang masih ketat itu.

Mazlan menekan lagi dengan perlahan hingga masuk sedikit lagi, namun Mazlan menahannya sekejap bila mendengar Umi mendesah kesakitan. Mazlan dapat merasa denyutan dan cengkaman lubang kemaluan Umi terhadap batang pelirnya yang sedikit tenggelam itu. Mazlan cuba menekan lagi dan kini sudah separuh batang pelir Mazlan berada di dalam.

Mazlan menarik keluar sedikit batang pelirnya, tetapi ditekan balik, menyebabkan sedikit lagi batang pelirnya masuk ke dalam. Mazlan dapat melihat Umi mengigit bibirnya sendiri seolah-olah menahan sakit. Begitulah seterusnya sehingga kini sudah hampir kesemua batang pelirnya tenggelam di dalam lubang kemaluan Umi. Mazlan menahan dan membiarkan batang pelirnya tetap berada di dalam lubang kemaluan Umi.

"Masih sakit, Umi?" bisik Mazlan.

"Sakit.. tapi tidak seperti dulu..." jawab Umi menandakan dia dapat menahannya.

"Sebentar lagi.. Umi pasti akan rasa sedap," bisik Mazlan memujuk dan menyakinkan Umi.

"Betul ke bang?"

"Betul..!! sebentar saja lagi. Umi tahan sikit ya...!!" kata Mazlan lagi dan Umi menganguk.

Mazlan mula menghenjut perlahan dimana batang pelirnya keluar masuk dengan perlahan. Dia dapat merasa begitu ketatnya lubang kemaluan Umi. Walau bagaimana pun setelah beberapa kali batang pelir Mazlan keluar masuk, lubang kemaluan Umi sudah mula dapat menerima batang pelir Mazlan yang bersaiz biasa itu, apa lagi dengan adanya cecair dan lendir nikmat yang keluar dari lubang kemaluan Umi. Rasa sakit semakin hilang dan mula berubah menjadi rasa nikmat.

"Sedap sayang...?" bisik Mazlan sambil terus menghenjut perlahan.

Umi hanya mengangguk.

Mazlan semakin bernafsu. Cengkaman dan kehangatan pada lubang kemaluan Umi begitu nikmat rasanya. Mazlan semakin mempercepatkan surung-tariknya. Umi pula mula menggigit bibirnya bagian bawah menahan sensasi yang dirasinya. Sambil menghenjut, Mazlan juga menghisap kedua puting tetek Umi yang kecil dan nampak menegak itu bersilih ganti. Umi mula merengek kenikmatan.

"Oohh.. esyhh...." rengek Umi yang sudah hampir mencapai puncak kenikmatan.

"Kalau Umi rasa nak terkencing ke.. kencing aje lah..." bisik Mazlan.

"Umi rasa nak terkencing bang... oohh.. abang..!!.." rengek Umi dengan nafas termengah-mengah.
Mazlan semakin mempercepat henjutannya. Batang pelirnya keluar masuk dengan lancarnya didalam lubang kemaluan Umi. Dan tidak lama kemudian Mazlan juga mula sampai ke klimaknya. Dipeluknya badan Umi dan diciuminya leher Umi..

"Oohh... Umi.. uuhh....." lalu Mazlan pun memancutkan air maninya di dalam lubang kemaluan Umi.

Crooootttt....croooottt....crooottt...

"Oohh... sedapnya pepet Umi....." bisik Mazlan ke telinga Umi.

Mereka sama-sama terkulai layu dan akhirnya terlena berpelukan.

Pagi besoknya mereka terbangun agak lewat hinggakan Umi tak sempat kesekolah. Mereka kemudiannya bangun dan mandi bersama. Ketika Umi berjalan, Mazlan perasan Umi berjalan agak mengangkang sedikit. Mungkin dia masih terasa ngilu kerana lubang kemaluannya disodok oleh batang pelirnya malam tadi.

"Umi.. rasa sakit lagi ke?..." tanya Mazlan.

"Rasa pedih aje..." jawab Umi.

"Tapi.. sedap kan..?" kata Mazlan lagi.

Umi tunduk malu.

Umi kemudiannya segera menyusup masuk ke biliknya melalui lubang rahasia tersebut, apabila mendengar Mak Minah memanggilnya dari luar. Cepat-cepat Umi membuka pintu rumahnya.
Apabila Mak Minah bertanya kenapa Umi tak kesekolah, Umi mengatakan dia terlewat bangun kerana tak ada sesiapa yang kejutkannya. Lalu Mak Limah mengajaknya makan pagi dirumahnya, tapi Umi mengatakan bahawa Mazlan telah tolong belikan untuknya. Lalu Mak Limah pun balik meninggalkan Umi.

Setelah Mak Limah balik, Umi menyelinap masuk ke rumah Mazlan semula. Dan tidak lama kemudian, sekali lagi Mazlan dan Umi sama-sama telanjang. Kali ini Mazlan memakai kondom ketika mahu bersetubuh dengan Umi.

"Abang pakai apa tu...?" tanya Umi.

"Abang pakai ini, supaya Umi akan rasa sedap lagi..." jawab Mazlan berbohong.

Umi yang belum mengerti apa-apa hanya diam dan mengangguk. Setelah bercumbu dan Umi merasa nikmat, Mazlan pun memasukkan batang pelirnya yang tegang itu ke dalam lubang kemaluan Umi.
Mazlan menghenjut lagi. Batang pelirnya keluar masuk kedalam lubang kemaluan Umi yang begitu nikmat itu. Kali ini Umi ikut sama memberi respons. Kakinya memeluk kepinggang Mazlan seakan-akan tidak ingin batang pelir Mazlan terlepas dari lubang kemaluannya. Akhirnya mereka mencapai orgasme bersama.

Menjelang petang barulah kedua-dua orang tua Umi pulang. Kata ayahnya, mereka menunggu upacara pengkebumian terlebih dahulu. Dan mereka mengucapkan terima kaseh atas susah payah Mazlan menengok dan membeli makanan pada anak mereka Umi.

Selama sebulan Mazlan dan Umi tidak melakukan hubungan seks kerana ibunya sentiasa ada dirumah kerana gerai jualan tempat ibu Umi bekerja telah diarahkan diroboh kerana di situ akan didirikan bangunan. Lagi pun bila Umi datang kerumah Mazlan, adiknya yang kecil itu akan ikut sama. Jadi mereka tak berpeluang nak melakukannya.

Pada suatu hari ketika Mazlan balik dari kuliah, dia dapati Umi menangis kerana sakit perut. Lalu orang ibunya membawa Umi ke kelinik. Dalam hati Mazlan mula merasa takut. Dia bimbang kalau-kalau Umi mengandung kerana hubungannya sebulan lalu dan jika ini terjadi sudah tentulah segala-galanya akan terbongkar.

Terbayang dikepala Mazlan, kedatangan pihak polis untuk menangkapnya atas tuduhan merogol gadis bawah umur. Mazlan mula sedar betapa beratnya hukuman dengan kesalahan tersebut. Mukanya menjadi pucat serta merta. Mazlan mengurungkan dirinya didalam rumahnya. Timbul juga dalam fikirannya ingin melarikan diri.

Tidak lama Mazlan terdengar Umi dan ibunya telah pulang dari kelinik. Dalam keadaan berpeluh sejuk, Mazlan mengintai dari lubang-lubang dinding papan rumahnya untuk mendengar percakapan ibu Umi dan ayahnya yang berada didalam rumah. Dan Mazlan merasa lega yang amat sangat bila mendengar ibu Umi memberitahu suaminya, bahawa Umi sudah menjadi seorang gadis sunti. Umi mengalami sakit perut tadi adalah kerana kedatangan haidnya yang pertama.

Hawa nafsu memang lebih kuat dari fikiran normal. Hanya iman yang dapat menjadi penghalangnya. Hubungan sek diantara Mazlan dan Umi masih lagi berjalan bila mereka berpeluang melakukannya.

Kalau dulu Umi yang menyelinap masuk kerumah Mazlan, kini Mazlan yang menyelinap masuk ke
bilik Umi dengan menggunakan lubang rahasia tersebut diwaktu malam ketika ayah, ibu serta adik Umi tidur nyenyak. Mazlan sudah mengajar berbagai gaya permainan seks kepada Umi. Tapi yang paling disukai oleh Umi ialah adingan 69, dimana dia dapat mengulum batang pelir Mazlan sambil menikmati jilatan dan sedutan Mazlan pada kemaluan dan kelentitnya. Mazlan kini mula menggunakan kondom setiap kali melakukan hubungan seks dengan Umi kerana bimbang Umi akan mengandung.

Namun demikian hubungan mereka hanya berlaku selama beberapa bulan sahaja. Mazlan yang telah menamatkan pengajiannya telah pulang ke kampongnya. Apa lagi sekarang Mazlan telah bekerja disatu kawasan yang agak jauh dari rumah panjang yang meninggalkan seribu kenikmatan diantara mereka berdua.

No comments:

Post a Comment

Post a Comment